Sudah Berkenalan dengan Aterosklerosis ?

Tweet

Dalam rangka memperingati hari jantung sedunia yang jatuh pada tanggal 28 September mari kita sama-sama membuka mata dengan kenyataan yang banyak terjadi di depan mata. Makanan berlemak dimana-mana, penyakit yang mengancam kesehatan jantung kita. Fakta yang terjadi, banyak korban stroke yang diawali terjadinya pengerasan pembuluh arteri. Walaupun bukan menjadi penyebab utama, namun ateriosklerosis, nama medis dari pengerasan pembuluh arteri, menjadi awal mula terjadinya komplikasi yang berhubungan dengan jantung termasuk stroke.

Kenali untuk dihindari!

Aterosklerosis sendiri merupakan penggumpalan/penimbunan kolesterol atau lemak pada dinding arteri yang menyebabkan arteri mengalami kerusakan terutama pada organ aorta, jantung, hati, otak serta pembuluh-pembuluh darah lainnya pada seluruh tubuh.

Jangan abaikan penyakit satu ini!

Bila dipikir-pikir, kita mampu bertahan hidup karena adanya darah yang mengalir bebas di dalam tubuh, bukan? Nah coba bayangkan bila pembuluh darah kita terhambat. Berbagai gangguan kesehatan dapat bermunculan: kedinginan dan rasa sakit pada ujung-ujung tangan dan kaki, pikiran kacau, daya ingat menurun, ganggren (bagian tubuh mati / tidak merasakan apa-apa atau kalau orang Sunda menyebutnya baal, bahkan kehilangan penglihatan & katarak. Kejadian yang lebih parah bila penyumbatan terjadi di jantung atau di otak yang akhirnya mengakibatkan penyakit jantung koroner dan stroke yang merupakan penyakit pembunuh no. 1 di dunia dan menempati posisi no. 3 di Indonesia.

Gejala-gejala aterosklerosis

1. Nyeri di daerah dada

Salah satu tanda pertama aterosklerosis adalah timbulnya nyeri di daerah dada.

Kondisi ini secara medis disebut juga sebagai angina pectoris yaitu mengerutnya otot jantung karena kurangnya pasokan oksigen (myocardial iscehmia). Rasa sakit yang timbul bisa amat hebat dan terutama terasa di daerah tulang dada. Rasa nyeri mungkin juga menjalar ke bahu, punggung, lengan, leher, atau rahang.

2. Lemah dan lelah

Kurangnya pasokan oksigen dalam tubuh, terutama di otak, dapat membuat seseorang merasa lemah dan cepat lelah.

3. Sesak napas

Aterosklerosis juga ditandai dengan sesak napas atau bahasa medisnya dikenal dengan nama dyspnea. Sesak napas terjadi karena kebutuhan oksigen untuk jantung tidak bisa dipenuhi. Tingkat pernapasan juga akan naik sebagai usaha untuk menyediakan lebih banyak oksigen ke otot jantung.

4. Aritmia

Penyumbatan arteri koroner bisa memotong suplai darah ke jantung.

Hal ini menyebabkan berkurangnya fungsi otot-otot jantung dan jantung berpotensi mengalami aritmia atau detak jantung tidak teratur. Penyumbatan aliran darah ke jantung menyebabkan kerusakan total dari otot jantung dan memicu serangan jantung.

5. Mual dan berkeringat

Mual dan berkeringat banyak ditemui pada orang yang mengalami penyakit arteri koroner karena suplai oksigen terganggu oleh penumpukan lemak tersebut.

Faktor-faktor yang mendorong terjadinya aterosklerosis bisa dari berbagai hal. Yang paling berpengaruh adalah kegemukan. Mengapa? Karena tidak ada orang gemuk yang memiliki kadar lemak sedikit. Orang gendut manapun juga di seluruh dunia pasti memiliki kadar lemak berlebih di dalam tubuhnya. Hal itu dipicu oleh seringnya mengonsumsi makanan berlemak dan junkfood, kurangnya mengonsumsi serat, kurang berolahraga, hipertensi, merokok, faktor keturunan, stres, konsumsi gula dan karbohidrat.

Solusi sehat menghindari penyakit atherosklerosis:

  1. Konsumsi makanan seimbang

  2. Membatasi garam, dan fast food

  3. Olahraga teratur

  4. Tidak merokok

Semua itu akan dapat menghindarkan kita dari penyakit aterosklerosis. Ditambah mengonsumsi asam lemak omega 3 yang bebas kolesterol akan membantu mengikis lemak yang menjadi penyebab tersumbatnya pembuluh darah.

Sumber:

Amazine.com, news-medical.net, meetdoctor.com, webmd.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>